Top Ad unit 728 × 90

Breaking News

recent

Inilah Spesies Unik Semut yang ada di Bumi

Semut adalah semua serangga anggota suku Formicidae, bangsa Hymenoptera (ordo biologi serangga). Semut memiliki lebih dari 12.000 jenis (spesies), sebagian besar hidup di kawasan tropika. Sebagian besar semut dikenal sebagai serangga sosial, dengan koloni dan sarang-sarangnya yang teratur beranggotakan ribuan semut per koloni. Anggota koloni terbagi menjadi semut pekerja, semut pejantan, dan ratu semut. Dimungkinkan pula terdapat kelompok semut penjaga. Satu koloni dapat menguasai daerah yang luas untuk mendukung kehidupan mereka. Koloni semut kadangkala disebut "superorganisme" karena koloni-koloni mereka yang membentuk sebuah kesatuan.


Semut sedang memakan madu

Meskipun ukuran tubuhnya yang relatif kecil, semut termasuk hewan terkuat di dunia. Semut jantan mampu menopang beban dengan berat lima puluh kali dari berat badannya sendiri, dapat dibandingkan dengan gajah yang hanya mampu menopang beban dengan berat dua kali dari berat badannya sendiri. Semut hanya tersaingi oleh kumbang badak yang mampu menopang beban dengan berat 850 kali berat badannya sendiri.

Klasifikasi ilmiah

Kerajaan: Animalia
Filum: Artropoda
Kelas: Insekta
Ordo: Hymenoptera
Upaordo: Apokrita
Superfamili: Vespoidea
Famili: Formicidae
Latreille, 1809

Namun tahukah kamu, selain kemiripan pola hidup dengan manusia karena sama-sama hidup bergotong royong dan membentuk komunitas, semut juga memiliki kemiripan dalam hal profesi?

Berikut ini adalah jenis semut yang di kategorikan berdasarkan profesinya.

Semut Peternak

Bukan cuma manusia yang bisa beternak alias memelihara hewan lain untuk dikonsumsi, semut juga. Bedanya adalah kalau hewan-hewan yang diternakkan manusia umumnya adalah hewan-hewan mamalia atau unggas, maka hewan yang diternakkan semut adalah sesama serangga. Bukan sembarang serangga karena serangga-serangga yang diternakkan oleh semut adalah serangga yang bisa menghasilkan cairan manis seperti madu, cairan kesukaan semut. Perilaku beternak semut ini disebut sebagai salah bentuk simbiosis mutualisme karena semut melindungi hewan-hewan tersebut dari musuh-musuhnya dengan imbalan cairan manis yang mereka hasilkan.


Semut Petani

Salah satu semut dengan perilaku paling menarik di dunia adalah semut pemotong daun (leafcutter ant) dari genus Atta & Acromyrex yang hidup di wilayah selatan AS & Amerika Latin. Sesuai namanya, kedua genus semut itu terkenal karena kebiasaannya memotong dedaunan. Semut ini melakukan aktivitas memotong daun untuk keperluan pertaniannya.


Semut pemotong daun memotong daun-daun tanaman (misalnya daun tembakau) untuk dibawa ke dalam sarangnya. Sarang semut pemotong daun cukup unik karena tidak seperti sarang semut lainnya yang terdiri dari lorong-lorong kecil & sempit, sarang semut pemotong daun berupa ruangan bawah tanah raksasa yang bisa mencapai diameter 80 m! Di bagian dasar ruang bawah inilah, semut-semut pemotong daun akan melakukan buang air besar secara bersama-sama.

Potongan-potongan daun yang sebelumnya sudah dikumpulkan oleh semut selanjutnya akan diperam ke dalam tumpukan tinja tadi. Dengan bantuan suhu lembab dari sarang semut serta kombinasi unsur-unsur hara dari tinja & daun, jamur akan tumbuh di atas bahan-bahan tadi. Nah, jamur inilah yang kemudian akan dimakan oleh semut.

Semut Tukang Roti

Bukan cuma manusia yang bisa membuat roti, semut pun ada juga yang bisa membuat roti. Semut unik tersebut adalah semut penuai (harvester ant) dari genus Messor yang terkenal karena kebiasaannya mengumpulkan biji-bijian sebagai makanan utamanya. Semut penuai sendiri membuat roti untuk memudahkan seluruh anggota sarang mengkonsumsi biji-biji makanannya tanpa harus repot-repot mengupas kulitnya.


Cara semut ini membuat roti cukup unik. Mula-mula, semut penuai pekerja akan mengupas kulit dari biji sehingga yang tertinggal hanyalah daging bijinya. Semut pekerja tersebut kemudian akan mengunyah daging biji tersebut secara bersama-sama dengan semut-semut pekerja lainnya. Aktivitas pengunyahan massal tersebut dilakukan hingga daging biji tersebut sudah menjadi semacam adonan yang cukup lunak & berbentuk tidak beraturan. Nah, adonan inilah yang disebut roti semut yang kemudian akan digunakan sebagai persediaan makanan bagi seluruh anggota sarang.

Semut Penjahit

Semut rangrang atau kerengga adalah semut yang harusnya cukup familiar bagi kita yang tinggal di Indonesia. Semut yang berasal dari genus Oecophylla ini terkenal karena ukurannya yang besar & gigitannya yang menyakitkan. Selebihnya, semut rangrang juga terkenal di kalangan pemelihara burung & ikan karena kepompongnya (biasa disebut "telur semut") biasa dikumpulkan untuk dijadikan makanan hewan-hewan peliharaan tadi. Namun, mungkin belum banyak dari kita yang tahu bahwa semut rangrang juga bisa menjahit. Di wilayah Barat, perilaku menjahit ini cukup populer sehingga mereka kerap disebut dengan nama semut penganyam atau penenun (weaver ant).


Berbeda dengan manusia yang menjahit untuk membuat pakaian atau menambal luka yang parah, semut rangrang melakukan kegiatan menjahit untuk membuat sarangnya. Mula-mula, semut rangrang akan menentukan terlebih dulu daun-daun di pucuk pohon sebagai kerangka penyusun sarangnya. Jika sudah, beberapa ekor semut segera bergerak ke tepi daun & saling merangkaikan diri membentuk jembatan hidup.

Semut Berani Mati

Camponotus saundersi adalah salah satu spesies semut kayu yang bisa ditemukan di wilayah hutan tropis Asia Tenggara. Layaknya semut pada umumnya, bila sarang mereka diserang oleh semut lain, maka semut ini akan melawan dengan memakai rahangnya. Namun bila mulai terdesak, maka pada saat inilah semut C. saundersi melakukan pengorbanan terakhir untuk membela koloninya : meledakkan diri! Saat meledakkan diri, semut C. saundersi akan melepaskan cairan kimia yang lengket & bersifat melepuhkan ke sekitarnya sehingga musuh semut yang terkena cairan tersebut akan terjebak & tidak bisa bergerak hingga akhirnya mati perlahan-lahan.


Semut Penyembur Api

Pelontar api atau penyembur api (flamethrower) adalah salah satu senjata paling mengerikan yang pernah ada. Alasannya tidak lain karena kemampuan senjata tersebut untuk membakar korbannya hidup-hidup. Percaya atau tidak, ternyata ada juga jenis semut yang memiliki senjata pelontar api! Oke oke, sebenarnya semut yang dimaksud di sini tidak benar-benar menyemburkan api, melainkan cairan asam yang memberikan efek melepuh yang mematikan pada serangga korbannya.


Semoga bermanfaat :)


Inilah Spesies Unik Semut yang ada di Bumi Reviewed by andi msc on 18.16 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by Article of the day © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by Sweetheme

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.