Top Ad unit 728 × 90

Breaking News

recent

Pulau Baru di Pakistan Mengeluarkan Gas dan Membunuh Biota Laut

Sebuah pulau baru yang muncul di lepas pantai Pakistan setelah gempa bumi dahsyat kemaren telah merilis gas yang mudah terbakar dan membunuh kehidupan laut di daerah tersebut. Ikan-ikan mati telah terlihat mengambang di permukaan perairan sekitar pulau baru tersebut dan pengunjung telah mendengar suara mendesis dari gas yang keluar dari daratan pulau baru.


Pulau ini muncul setelah gempa berkekuatan 7,8 melanda 145 km sebelah tenggara dari Dalbandin di provinsi rawan gempa Pakistan, Baluchistan, yang berbatasan dengan Iran, Selasa 24 September 2013.

Gempa itu begitu kuat sehingga menyebabkan dasar laut naik dan menciptakan pulau kecil, seperti gunung, sekitar 600 meter dari garis pantai Gwadar Pakistan di Laut Arab.


Warga yang datang ke pulau baru tersebut telah mencoba menaruh api di celah-celah yang terdapat pada pulau tersebut, dan gas yang keluar dari celah-celah tersebut pun terbakar dan sulit dipadamkan.

Sebuah tim Angkatan Laut Pakistan mencapai pulau tengah hari Rabu 25 September 2013, geolog angkatan laut, Mohammed Denmark mengatakan kepada televisi Pakistan, Geo Television:

"Pulau baru ini memiliki tinggi sekitar 18 meter, panjang 30 meter dan lebar 76 meter. Ada batu dan lumpur, dan warga kami peringatkan untuk tidak mencoba mengunjungi pulau ini, karena gas-gas masih terpancarkan di pulau ini."

"Ikan-ikan yang mati mengambang di permukaan air, sementara warga setempat mengunjungi pulau dan mengambil batu sebagai suvenir", ia menambahkan.


Zahid Rafi, ahli gempa dari Seismic Monitoring Center Nasional, mengatakan massa tanah tersebut kadang-kadang tercipta oleh gerakan gas yang terkunci di dasar laut, mendorong lumpur dan bumi sampai ke permukaan dalam sesuatu yang mirip dengan gunung lumpur. Ketika sebuah gempa kuat membangun tekanan, ada kemungkinan pulau tersebut muncul, karena gelombang kejut yang besar di bawah bumi dapat menyebabkan banyak gangguan.

Likuifaksi (pencairan) lapisan pasir terjadi setelah gempa apapun, tetapi pulau-pulau yang muncul tiba-tiba biasanya hanya terjadi setelah gempa bumi kuat, setidaknya 7-8 SR.



Richard Luckett seorang ahli seismologi di British Geological Survey mengatakan bahwa gunung lumpur relatif umum di daerah ini di darat maupun di laut.


"Mereka terjadi di mana ada reservoir sedimen longgar terpadatkan dan terkubur di bawah batuan keras, dan sebuah jalur dibuat ke permukaan. Ada batas lempeng subduksi di wilayah ini di mana lempeng Arab mendorong kebawah lempeng Eurasia sekitar 2cm setahun. Lempeng-lempeng itulah yang bertanggung jawab atas besarnya gempa kemaren. Para ilmuwan yakin bahwa gas terkait dengan pencairan pada batas lempeng yang berkontribusi untuk memanaskan lumpur pada resevoir dan membuatnya lebih cair. Tentu jenis gunung lumpur yang paling umum, berada di dekat batas lempeng, seperti di Jepang." kata Dr Luckett.

Telah diketahui bahwa gunung lumpur dapat dipicu oleh gempa bumi besar di dekatnya - bahkan hal yang sama terjadi di daerah ini pada tahun 2001. Mekanisme yang tepat untuk memicu munculnya pulau ini kurang dipahami tetapi kenyataan bahwa gunung lumpur sering terjadi tanpa pemicu gempa menunjukkan bahwa hanya sedikit dorongan ekstra yang diperlukan.

Untuk mendapatkan ide yang lebih baik dari apa pulau ini terbuat dan seberapa permanen pulau ini, para ilmuwan harus mendapatkan sampel bahan untuk melihat apakah materi pulau ini sebagian besar lumpur lunak atau batu dan material keras.

Pulau jenis ini ulau dapat tetap untuk waktu yang lama atau akhirnya mereda kembali ke laut, tergantung pada material mereka.

Pulau Baru dilihat dari satelit

"Sebuah massa tanah seperti pulau baru yang sekarang, pernah muncul di lepas pantai Makran, Pakistan", kata Muhammad Arshad, seorang hydrographer. "Setelah gempa pada tahun 1999 dan 2010, ada pulau-pulau baru yang muncul di lepas pantai yang berbeda sekitar 282 kilometer timur dari Gwadar." katanya.

"Namun pulau-pulau tersebut menghilang kembali ke laut dalam waktu satu tahun selama moonson, saat dimana hujan lebat dan angin menyapu Pakistan setiap musim panas." Dia mengatakan bahwa di daerah di mana pulau baru sekarang ini muncul pada hari Selasa, 24 september kemaren, laut hanya sekitar enam sampai tujuh meter ( 23 kaki) dalamnya .

Penduduk yang lebih tua dari kota pesisir mengingat gempa bumi pada tahun 1968 juga menghasilkan sebuah pulau yang bertahan selama satu tahun dan kemudian menghilang.

Pulau Baru di Pakistan Mengeluarkan Gas dan Membunuh Biota Laut Reviewed by andi msc on 22.49 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by Article of the day © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by Sweetheme

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.