Top Ad unit 728 × 90

Breaking News

recent

Ikan-Ikan ini mempunyai Sengatan Listrik

Umumnya, kita hanya mengetahui bahwa listrik dapat dihasilkan oleh generator listrik. Usut punya usut, rupanya tak selamanya generator listrik saja yang dapat menghasilkan sengatan listrik. Karena pada kenyataannya, hewan pun dapat melakukan hal yang sama. Meski beberapa jenis hewan ini tak dapat menandingi kekuatan listrik yang dihasilkan oleh generator listrik, namun hewan-hewan ini patut diwaspadai.


Sebetulnya, ketujuh hewan ini bergantung pada kemampuan electroreception biologis mereka dalam memproduksi listrik untuk berburu mangsa. Selain itu, mereka juga menggunakannya untuk melawan serangan pemangsa dan sebagai alat untuk bernavigasi. Lantas, hewan apa sajakah yang dimaksud? Penasaran, mari simak ketujuh hewan yang memiliki sengatan listrik paling mematikan berikut ini.

1. Electric Catfish


Electric Catfish

Electric Catfish atau yang lazim kita sebut sebagai Lele listrik merupakan nama umum untuk lele (urutan Siluriformes) keluarga Malapteruridae. Keluarga ini mencakup dua genera, Malapterurus dan Paradoxoglanis dengan 19 spesies. Beberapa spesies keluarga ini memiliki kemampuan untuk menghasilkan sengatan listrik hingga 350 volt menggunakan electroplaques dari organ listrik. Lele listrik bisa dijumpai di daerah tropis Afrika dan Sungai Nil. Biasanya, lele listrik aktif di malam hari dan jenis pakan utamanya adalah ikan. Lele air tawar ini dapat melumpuhkan mangsanya hanya dengan menggunakan sengatan listriknya. Mereka dapat tumbuh hingga mencapai 39 inci.

2. Peters Ikan Belalai Gajah


By billycorgan84.Billycorgan84 at it.wikipedia [Public domain], from Wikimedia Commons

Ikan ini dapat ditemukan di sekitar sungai di Afrika barat dan tengah, dan biasanya berwarna gelap. Batang seperti tonjolan dari kepala adalah mulut yang sebenarnya. Elephantnose fish dilengkapi dengan organ yang menghasilkan listrik khusus, yang terletak di ekor, yang terdiri dari ribuan “kotak seperti sel multi-bernukleus” yang disebut electroplax atau electroplaques. Dalam keadaan istirahat, masing-masing sel electroplax memiliki muatan negatif di dalam dan muatan positif di luar. Ketika organ dirangsang melalui kontraksi otot, maka akan menciptakan arus listrik lemah. Dengan demikian, Elephantnose fish ini mampu mendeteksi berbagai tingkat distorsi dan kemudian dapat membedakan antara predator dan mangsa.

3. Belut listrik


Belut listrik

Paling sering ditemukan di perairan Amerika Selatan, belut listrik dapat menghasilkan listrik lebih dari hewan lain di dunia. Dengan 5.000 sampai 6.000 electroplax! Penelitian menunjukkan bahwa mereka dapat menghasilkan kejutan intermiten tanpa lelah selama satu jam. Jumlah tenaga listrik yang dihasilkan dengan mudah bisa mematikan bagi manusia dewasa berukuran rata-rata. Namun, sebagian dari apa yang membuat belut listrik sangat unik adalah kemampuannya untuk mengontrol intensitas guncangan mereka. Belut listrik tidak benar-benar diklasifikasikan sebagai belut, tetapi lebih sebagai ikan. Walaupun disebut sidat atau belut, ia termasuk anggota ordo Gymnotiformes, yang tidak mencakup keduanya. Ia bisa tumbuh hingga panjang 2,5 meter (8,2 kaki) dan berat 20 kilogram (44 pound), meski biasanya ukuran rata-ratanya hanya 1 meter.

4. Ikan Pari Torpedo


By Philippe Guillaume (originally posted to Flickr as fear me), via Wikimedia Commons

Ikan pari torpedo merupakan ikan bertulang rawan dengan pembesaran sirip dada, yang kesemuanya termasuk dalam ordo Torpediniformes. Mereka dikenal karena mampu menghasilkan debit listrik, mulai 8 hingga 220 volt, tergantung pada spesies, digunakan untuk setrum mangsa dan untuk pertahanan. Sengatan listrik yang dihasilkan oleh ikan Pari Elektrik ini memiliki efek serupa dengan sengatan listrik yang dihasilkan dari pengering rambut yang dijatuhkan ke dalam bak mandi berisi air. Ikan ini, ada 69 spesies dalam empat keluarga. Mungkin anggota paling terkenal adalah dari genus Torpedo, juga disebut crampfish dan numbfish, setelah itu alat yang disebut bernama torpedo. Nama ini berasal dari bahasa Latin torpere, harus kaku atau lumpuh, mengacu pada efek ketika seseorang terkena sengatan listrik. 

Fungsi utama dari listrik yang dihasilkan oleh pari torpedo adalah untuk mencari makan dan mempertahankan diri. Pari torpedo memiliki kebiasaan untuk mengubur dirinya di dasar laut supaya tidak terlihat oleh mangsa ataupun musuhnya. Tatkala ada mangsanya yang mendekat, maka pari torpedo langsung mengaktifkan organ listriknya sehingga ikan tersebut terkena sengatan listrik dan langsung pingsan seketika. Hal selanjutnya yang perlu dilakukan pari torpedo adalah memasukkan ikan yang sudah lumpuh tersebut ke dalam mulutnya yang terletak di bagian bawah tubuhnya. Selain ikan, pari torpedo juga mau memakan hewan-hewan Crustacea meski mereka lebih jarang melakukannya. Pada umumnya, semakin tua usia dari pari torpedo, maka semakin kurang bervariasi jenis makanan pilihannya.

5. Electric Skate


By Andy Martinez/NOAA [Public domain], via Wikimedia Commons

Makhluk-makhluk ini menghabiskan sebagian besar waktu mereka di dasar laut (air dingin), menggunakan kemampuan electrosense mereka untuk mengambil medan listrik lemah yang dikeluarkan oleh udang, siput dan kerang kegemaran mereka. Mulut mereka terletak di bagian bawah tubuh mereka, sehingga lebih mudah untuk mencari makanan. Masing-masing dikembangkan dengan organ bilateral di sepanjang ekor yang menghasilkan sengatan listrik intermiten. Intensitas shock bervariasi dari spesies ke spesies, namun pada umumnya mereka diberkati dengan daya tahan, yang memungkinkan mereka untuk menahan goncangan cukup lama. Meski hanya mengandalkan diri mereka dengan listrik yang dihasilkan untuk melawan predator, tapi mereka juga menggunakannya sebagai cara untuk mengenali dan berkomunikasi dengan sesama.

6. Echidnas


by Ester Inbar, available from commons.wikimedia.org/wiki/User:ST., via Wikimedia Commons

Ekidna merupakan satu-satunya hewan dari ordo Monotremata yang masih bertahan hidup selain platipus. Keempat spesies yang masih hidup, merupakan hewan asli Papua dan Australia, semuanya termasuk ke dalam famili Tachyglossidae. Hewan berduri ini memiliki moncong memanjang yang berfungsi baik sebagai mulut dan hidung. Moncong ini juga mengirim sinyal-sinyal listrik yang membantu mereka menemukan serangga untuk di lahap. Sistem electroreceptive di moncongnya masih kurang kompleks daripada platypuses. Electroreception mereka terbukti berguna meskipun mereka menjadi hewan darat karena moncong mereka terus menerus basah. 

Hal ini jauh lebih mudah untuk menghantarkan listrik dalam air daripada di darat, itulah sebabnya mengapa kebanyakan hewan dengan electroreception berasal dari perairan. Selain itu, Ekidna merupakan penggali yang handal. Mereka memiliki mulut yang mungil dan rahang tak bergigi. Mereka makan dengan cara membuka batang kayu yang lunak, sarang semut, dan semacamnya, dan menggunakan lidahnya yang bisa memanjang serta lengket untuk mengumpulkan mangsanya. Ekidna moncong pendek terbiasa memakan semut dan rayap dalam jumlah besar, sedangkan spesies Zaglossus terbiasa memakan cacing tanah dan larva serangga.

7. Hiu Kepala Martil


By suneko (Flickr), via Wikimedia Commons

Hiu martil dari genus Sphyrna merupakan anggota dari famili Sphyrnidae. Ini adalah satu-satunya genus selain Sphyrnidae, Eusphyra, terdiri dari hanya satu spesies, Esphyra blochii, winghead shark. Sembilan spesies hiu martil yang sudah diketahui memiliki panjang antara 2 hingga 6 meter (6,5 sampai 20 kaki), dan semua spesies memiliki proyeksi kepala menyerupai martil gepeng jika dilihat dari salah satu sisi. Mata dan lubang hidup hiu ini berada di ujung kepala. Mereka adalah predator agresif yang memakan ikan, ikan pari, cumi-cumi, dan udang-udangan. Biasanya, mereka akan dengan mudah dijumpai di perairan hangat sepanjang garis pantai, dan paparan benua. Bentuk kepalanya yang seperti martil menyebabkan mereka mampu berbelok dengan benar. Seperti semua hiu, hiu martil memiliki pori sensor electrolocation yang di sebut ampullae of Lorenzini. 

Dengan menyebarkan reseptor di berbagai area, hiu martil dapat mencari mangsa dengan lebih efektif. Selain itu, hiu ini mampu mendeteksi sinyal listrik setengah miliar Volt. Kepala yang berbentuk seperti martil juga memberikan keuntungan berupa area penciuman yang lebih luas, meningkatkan potensi menemukan partikel di air sedikitnya 10 kali dibandingkan dengan hiu 'klasik' lainnya. Ampullae dapat mendeteksi medan listrik yang dihasilkan oleh hewan bawah air lainnya, sehingga memungkinkan hiu martil untuk memindai pasir dan menggali makan malam dari dasar laut. Hiu Martil juga dikatakan menggunakan deteksi internal mereka seperti perangkat GPS, membantu untuk menyesuaikan diri dengan mendeteksi arus laut yang bergerak dalam medan magnet bumi.

Ikan-Ikan ini mempunyai Sengatan Listrik Reviewed by andi msc on 04.37 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by Article of the day © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by Sweetheme

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.